oleh

BEM UMM: Kecam Pernyataaan Koorpresnas BEM PTMI Gadungan Soal Pemberhentian 56 Pegawai KPK

Pernyataaan Nur Eko Suhardana soal pemecatan 56 pegawai KPK dengan mengatasnamakan BEM Perguruan Tinggi Muhammadiyah Indonesia (PTMI) dikecam keras oleh BEM Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Alasan BEM UMM mengecam Eko nama sapaannya, karena dianggap bukan lagi Koorpresnas BEM PTMI berdasarkan periodisasi Eko di BEM Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS) yang telah berakhir.

“BEM UMM mengecam tindakan pengatasnamaan BEM PTMI oleh Nur Eko Suhardana dalam pernyataan tersebut”, ujar Harisudin Wakil Presiden Mahasiswa UMM.

Eko dengan statusnya saat ini dinyatakan tidak memiliki hak untuk mengeluarkan pendapat dengan mengatasnamakan BEM PTMI.

BEM UMM menganggap bahwa Eko sendiri tidak paham akan regulasi yang terdapat pada penjelasan SK tentang pengaturan terkait masa aktif atau periodisasi sebagai Koorpresnas BEM PTMI yaitu BAB VIII (Susunan, Kedudukan, dan Masa Jabatan Kerja) pasal 9 ayat 2 point a yang menjelaskan bahwa masa jabatan KOORPRESNAS adalah satu periode setiap pelaksanaan SILATNAS BEM PTMI dan jabatan KOORPRESNAS melekat pada instansi bukan perorangan.

“Eko sepertinya tidak memahami regulasi dan tindakannya sangat amoral jika statusnya sebagai eks Koorpresnas BEM PTMI”, tambah Wapres BEM UMM.

Harisudin mengungkapkan apa yang dilakukan oleh mantan Koorpresnas BEM PTMI yang tetap mengatasnamakan BEM PTMI disaat mengeluarkan statemen terkait masalah pemecatan atau pemberhentian 56 pegawai yang tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK) adalah tidak berdasar dan bisa jadi hanya untuk kepentingan pribadi karena belum ada pembahasan atau pengkajian diinternal BEM PTMI.

“Diinternal BEM PTMI tidak ada kabar apalagi pembahasan terkait pernyataan persoalan KPK, jadi itu tidak berdasar dan bisa jadi hanya kepentingan pribadi”, ungkap Wakil Presiden Mahasiswa UMM yang nama sapaannya Haris.

Harisudin bahkan memberikan statmen keras bahwa sikap Eko merupakan kecelakaan berfikir karena sesungguhnya KOORPRESNAS sekarang diduduki oleh Ketua BEM UMS yaitu Nadief Rahman Harris yang secara otomatis menjadi KOORPRESNAS yang sah.

“Koorpresnas yang sah sekarang yaitu Nadief Rahman Harris selaku Ketua BEM UMS, Eko itu sepertinya sedang kecelakaan berfikir dan tidak sadar diri”.

Oleh karena itu BEM UMM mengecam Eko mantan Koorpresnas yang mengatasnamakan BEM PTMI terlebih tindakan tersebut diluar sepengetahuan pengurus sah BEM PTMI.

Komentar

News Feed