oleh

Anggota Komisi I DPR RI Muhammad Farhan Ungkap Pemanfaatan Media Sosial Dapat Mencegah Radikalisasi 

NASIONAL – BERKEADILAN.COM – Indonesia merupakan negara demokratis yang menjunjung tinggi hak-hak warga negaranya. Hak-hak tersebut salah satunya adalah kebebasan dalam menyampaikan pendapat. Hadirnya internet (media sosial) mempermudah setiap warga negara untuk saling berkomunkasi secara cepat tanpa ada batas ruang dan waktu. Namun, pemanfaatan media sosial sering kali digunakan untuk memecah kebhinekaan negara.

Demikian ditegaskan Muhammad Farhan selaku Anggota Komisi I DPR RI, pemanfaatan media sosial menurutnya harus adanya kesadaran yang terbangun dari pemahaman Pancasila agar mampu menghindari radikalisasi.

“Sebagai bangsa yang moderat kita adalah bangsa yang mengedepankan toleransi, namun bukan berarti bebas tanpa aturan. Dalam kehidupan berbangsa kita harus berpatokan pada Pancasila, dimulai dari sila pertama tentang ketuhanan, sila kedua tentang kemanusiaan, sila ketiga tentang persatuan, sila keempat (kerakyatan sampai sila kelima (keadilan),” kata Muhammad Farhan sebagai keynote speech di acara Webinar Forum Diskusi Publik dengan tema “Skema Pemberdayaan Pemuda dalam Menekan Radikalisme” yang diselenggarakan Ditjen IKP Kominfo RI, Kamis (22/04/2021).

Menurutnya, ketika kita melakukan interaksi dengan bangsa lain seringkali diakhiri dengan situasi yang tidak menyenangkan, namun hal tersebut merupakan kewajaran yang memerlukan kedewasaan.
Direktur Informasi dan Komunikasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Drs. Wiryanto MA, Ph.D juga hadir dalam webinar tersebut. Selaku narasumber ia menyerukan bahwa pemanfaatan akses internet harus dilakukan secara baik.

“Kita yang terhubung dengan jaringan internet harus bisa memanfaatkan internet dengan baik. Kita bisa mengajak saudara-saudara kita untuk dapat memilah, memilih, dan menshare informasi dengan baik. Adapun platform media sosial yang sering dijumpai yaitu, youtube, facebook, instagram, dan twitter,” katanya.

Sementara itu Wawan Gunawan selaku Pengamat Radikalisme dan I Kadek Sujanayasa selaku Ketua DPW GP NasDem Provinsi Bali mengatakan, diperlukannya literasi digital dan pembinaan karakter usia dini untuk menangkis radikalisme.

Penggunanaan media sosial secara bijak harusnya menggunakan dua pendekatan yaitu konten yang kreatif dan sebagai sarana literasi media.

“Adapun dua cara dalam menggunakan media sosial secara bijak, yaitu yang pertama sebagai sarana creatif content, dimana kita harus membuat kampanye-kampanye perdamaian melalui media sosial. Yang kedua, sebagai literasi media, sebagai pengguna media kita tidak hanya bisa digiring oleh media, tetapi juga memiliki kemandirian berpikir,” kata Wawan Gunawan. *HP

Komentar

News Feed