oleh

Warga Acungi Jempol Kinerja Gubernur Banten Tangani Covid-19

SERANG, Berkeadilan.com – Lembaga Dimensi Research dan Consulting dalam surveinya menghasilkan, mayoritas warga Banten akui kinerja Pemerintah Provinsi Banten, di bawah kepemimpinan Gubernur Banten, Wahidin Halim pada penganan pandemi Covid-19 di Banten. Meski sampai saat ini masih terjadi penambahan kasus, tetapi perhatian Pemerintah Banten dalam mencegah penyebaran virus dan menangani dinilai cakap. Terdapat sebanyak 79,1 persen publik yang menilai perhatian terkait Covid-19 sejauh ini cukup besar.

“Hanya 18,4 persen yang menyatakan kecil. Artinya, publik Banten menangkap dengan baik keseriusan pemerintah provinsi mengatasi pandemi,” kata Direktur Riset, Mohalli Ahmad dalam rilis resminya, Kamis (11/2). Ia menyatakan, keseriusan tersebut tampak dari strategi dan langkah-langkah kebijakan yang telah dijalankan Pemprov Banten. Kebijakan itu terekam di benak publik mulai dari penerapan protokol kesehatan (3M), pelacakan kasus (3T), pemberlakuan PSBB sejak April 2020, realokasi dan refocusing anggaran, hingga yang terbaru Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

“Mengenai kebijakan PSBB, misalnya. Publik tidak hanya aware dengan kebijakan tersebut melainkan juga memberi sikap dukungan,” terangnya. Tingkat dukungan publik, sambungnya, bahkan mencapai 72 persen. Sementara yang tidak mendukung hanya 18,4 persen. Sikap itu relatif tidak berubah, meski kecenderungannya menurun, ketika kebijakan PSBB terus diperpanjang hingga Januari 2021. Mereka yang setuju sebesar 60,2 persen, tidak setuju 33,6 persen, dan 6,1 persen lainnya tidak menjawab. Begitu pula mengenai kebijakan program jaring pengamanan sosial (social safety net) berupa bantuan bagi warga yang terdampak Covid-19. Survei ini menemukan fakta, sebanyak 65,5 persen warga Banten mengaku pernah mendapatkan bantuan Covid-19. Sedangkan mereka yang rutin mendapatkan bantuan setiap bulan sebanyak 8,9 persen.

Sementara itu, dari segi tingkat keberhasilan strategi pemerintah provinsi khususnya dalam mencegah penyebaran Covid-19, hasil survei Dimensi menemukan fakta menarik. Lebih dari separuh responden (54,1%) menilai strategi itu berhasil. Namun begitu, terdapat 33,4 persen yang menjawab “biasa saja”, 7,6 persen menyatakan “tidak berhasil”, dan 3,0 persen sisanya tidak menjawab. Menurut Mohalli, meski yang menilai berhasil angkanya dominan, tetapi mereka yang merespon “biasa saja” perlu menjadi perhatian khusus karena cukup siginifikan. “Respon itu berarti, strategi dan langkah kebijakan yang dijalankan dianggap belum begitu efektif mencegah penularan Covid-19,” tandasnya. []

Komentar

News Feed