oleh

Jokowi-Ma’ruf Dapat Dukungan dari Masyarakat Banten

-Polhukam-18.953 views

Berkeadilan.com – Jelang perhelatan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, masyarakat mulai menunjukkan dukungannya kepada salah satu pasangan calon (paslon). Masyarakat mulai menghimpun diri menjadi relawan, salah satunya Aliansi Masyarakat Banten Bersatu (AMBB).

“Kelompok relawan pendukung paslon Joko Widodo – Ma’ruf Amin itu telah mendeklrasikan dukungannya 100 persen mendukung pasangan Jokowi-Ma’ruf,” ungkap Ketua Presidium AMBB Abdul Malik saat dihubungi, Senin (27/8/2018).

“Sabtu kemarin, kami sudah deklarasikan dukungan kami kepada dua pasangan Jakowi-Ma’ruf yang digelar di RM Saung Arly, Jalan Satria Sudirman, Kota Tangerang,” jelasnya.

Abdul Malik memaparkan relawan AMBB berasal dari berbagai kelompok etnis dan golongan di Banten. Tujuannya adalah untuk tidaj ingin mengulangi kekalahan Jokowi di Banten seperti pada Pilpres sebelumnya.

“Tidak panjang lebar, kita punya orang Banten. Kalau bukan orang Banten siapa lagi. Orang Banten harus pilih. Kiai Ma’ruf Amin adalah tokoh yang luar biasa, tokoh pemersatu kita,” tegasnya

Dijelaskan Abdul Malik, selain karena Kiai Ma’ruf Amin yang merupakan Ulama asal Tangerang, alasan relawan tersebut mendukung paslon Jokowi – Ma’ruf Amin karena menurut mereka keberhasilan dari berbagai program yang telah dibuktikan oleh Jokowi, salah satunya di sektor infrastruktur.

“Kita juga melihat kepemimpinan Jokowi yang sangat ideal untuk Indonesia ke depan, dari berbagai pembangunan yang sudah dilaksanakan, dari segi Infrastruktur itu cukup memuaskan masyarakat. Soal kesehatan dan pendidikan, Jokowi juga cukup intensif,” paparnya.

Diketahui, hasil Pilpres 2014, Jokowi unggul dengan perolehan suara 53,15 persen suara yang mengantarkannya menjadi Presiden yang didampingi wakilnya, Jusuf Kalla. Sedangkan Prabowo-Hatta hanya menorehkan suara sebanyak 46,85 persen.

Kendati memperoleh suara terbanyak se-Indonesia pada Pilpres 2014, namun Jokowi kalah di Banten yang hanya memperoleh suara sebanyak 42,90 persen. Sedangkan Prabowo 57,10 persen.

Abdul Malik berharap kekalahan itu tidak terulang pada Pilpres 2019. Dengan digandengkannya ulama asal Banten sebagai cawapres yaitu Kiai Ma’ruf Amin, elektabilitas Jokowi dinilai akan meningkat di Banten.

Menurutnya, pada pilpres 2019, pihaknya mempunyai target di Banten yaitu sebesar 65 persen untuk perolehan suara Jokowi-Ma’ruf. Lumbung suara tersebut akan berasal dari Tangerang Raya dan seluruh kota/kabupaten yang ada di Banten.

“Memang kita lihat dari hasil Pilpres 2014 di Banten ini untuk suara Jokowi kalah dari suara Prabowo. Dan ini tugas berat bagi kami untuk meraih 65 persen masyarakat Banten untuk memilih Jokowi,” terangnya

Abdul Malik menjelaskan serangkaian strategi telah dirancang untuk mencapai target tersebut. Setelah deklarasi pernyataan sikap ini, lanjut Abdul, pihaknya akan terjun langsung ke berbagai pelosok masyarakat.

“Dari jaringan pesantren baik modern maupun salaf, baik jaringan pemilih milenial, kita akan membuat jaringan-jaringan ke pemilih potensial baik sifatnya formal maupun informal,” paparnya.

Selain itu, Abdul menambahkan pihaknya juga akan bergerak melalui media sosial untuk menangkal hoax dan menjaring pemilih yang berasal dari seluruh komponen masyarakat terutama kaum milenial.

“Karena kami pikir tantangan terberat kami adalah di dunia medsos, karena dari situ informasi bergulir baik positif maupun negatif. Sebab cenderung masyarakat itu kurang kroscek lagi. Oleh karena itu, tugas ini aliansi untuk meluruskan hal yang bisa merugikan Jokowi-Ma’ruf,” tukasnya.

(erwin)

Komentar

News Feed